Selasa, 17 Maret 2015

Stop Bullying!

“Dasar gendut!”
“Dasar jelek!”
“Dasar anak orang miskin!”
“Nggak usah jadi temen dia aja! Dia itu orangnya bla bla bla…”
Pernah denger kalimat seperti itu? Pernah dikatain kaya gitu? Atau kamu pernah nge-bully temen kamu?

Source: http://childrensbooksguide.com/bullying

Pada saat gue kelas  satu SD, gue sering dikatain “gendut”. Dan pada kenyataannya emang gue gendut pada saat itu. Gue menduduki posisi orang tergendut nomer dua setelah temen gue. Beda sama gue yang lama kelamaan kurus dengan sendirinya tanpa ada diet sama sekali, temen gue badannya tetep subur sampai saat ini. Pada saat gue dikatain “gendut” pada saat itu, gue cuek aja. Toh emang gue gendut. Tapi harus gitu banget ya sama orang gendut? Sampai dikata-katain gitu? Saat itu, gue nggak tahu kalau itu salah satu bentuk “bullying”. Lama kelamaan hal itu berhenti dengan sendirinya seiring dengan berat badan gue yang semakin menyusut.

Kelas enam SD, rasa-rasanya hidup gue kaya di neraka. Tahukah lo apa yang gue dapet setiap hari di sekolah? Sindiran ini itu. Dikata-katain ini itu. Semua orang serasa menjauh dari gue. Dan saat study wisata pun gue mainnya sama anak kelas lima. Pada saat di suruh gue buat kelompok pun gue kesulitan karena mikir, “Emang ada yang mau satu kelompok sama gue”’ Mungkin hal ini pernah gue ceritain di salah satu postingan gue. Alasannya simple, gue nggak pernah mau nyontekin tiap ujian. Salah gue kalau gue jujur? Salah gue kalau gue jadi orang yang lo anggap ‘kaku’?

Saat masuk SMP kelas satu, gue merasa kesulitan buat adaptasi. Gue ngerasa ‘hawa-hawa’ SD masih kebawa waktu gue SMP. Gue susah punya temen solanya gue takut gue akan dapat perlakuan yang sama seperti saat gue SD. Dan di SMP pun udah pada geng-geng an sama si ini sama si itu dari SDnya masing-masing sementera gue berasa anak desa yang sekolah di kota. Gue baru bisa tahu atau ngerasa punya temen setelah gue naik ke kelas dua SMP. Semenjak saat itu, gue mulai kenal kata ‘teman’.

Saat kuliah semester dua-tiga, hal yang telah lalu seperti terulang kembali. Gue kembali di bully. Mungkin bukan seperti perkataan anak SD yang ngatain gendut, jelek, miskin, dsb. Ini lebih dari itu. Slentingan ini itu sering banget mampir di kuping gue. Sindiran ini itu. Perlakuan yang buruk banget gue dapet dari beberapa orang yang sirik sama gue yang dengan teganya seperti ngehasut orang-orang buat benci sama gue. Buat ngejauh dari gue. Gue nggak pernah nyangka di usia gue yang mungkin udah dianggap dewasa sama kebanyakan orang, kembali ngerasain dibully kaya anak SD. Kuliah semester dua-tiga itu puncak-puncaknya gue dibully. Setelah itu masih ada kok orang yang tega sama gue sampai akhirnya itu jadi motivasi gue buat cepet lulus kuliah.  Di sini, gue mau ngucapin big thanks buat Surya karena dia jadi tempat sampah gue ketika gue berkali-kali dilakukan nggak adil sama orang-orang sekitar gue.

Jadi jangan pernah tanya siapa temen gue waktu SD, karena dari SD gue uda biasa hidup sendiri, tanpa temen. Jangan tanya kenapa gue nggak begitu suka sama jaman kuliah gue karena meskipun gue ceritain dari A-Z lo nggak pernah bisa ngerti. ‘Gue tahu apa yang elo rasain’ itu kalimat bullshit. Lo nggak akan pernah bisa tahu rasanya gimana sampai lo benar-benar melewati jalan itu.

Kuliah semester lima, gue dapet kabar bahwa salah satu temen gue berhenti kuliah. Kaget, itu pasti. Apalagi dia temen gue yang pinternya minta ampun. Kebangetan kalau gue bilang. Rasa-rasanya dia itu cuma kenal angka 9. Beda sama gue yang kalau dapet 9 alhamdulillah banget—langganan di angka 8. Setelah dapet slentingan ini itu—karena saat dia cerita ke gue, gue merasa ada sesuatu yang dia tutupi—gue akhirnya tahu bahwa di tempatnya kuliah dia di bully. Seakan semua temannya ditarik magnet untuk menjauh dari dia. Saat gue tahu itu, gue merasa, effect bully luar biasa banget ya. Gue beruntung banget ditolong sama Allah untuk selalu kuat selama dibully. Alhamdulillah. Tapi tenang aja, Allah Maha Adil. Temen gue yang putus kuliah itu sekarang udah jadi PNS sukses dan sudah menerbitkan beberapa buah novel.

Baru-baru ini ada berita anak ilang—sekarang udah ketemu—yang pergi karena cari lingkungan yang bisa nerima dia. Dia nggak kuat sering di bully di sekolah. Dia sering dikatain gendut. Emang kenapa sih sama orang gendut? Salah? Beberapa orang yang bertubuh subur yang selama ini gue kenal, punya hati yang luar biasa besarnya tahu. Mungkin karena tubuhnya besar, ukuran hatinya juga besar (ini sih kata-kata di novel ‘2’). Tapi beneran deh, orang-orang yang bertubuh besar biasanya juga memiliki hati yang besar.

Artis-artis di tv yang kelihatannya bahagia hahaha hihihi di layar kaca juga ternyata banyak juga ya yang di sekolahnya di bully. Emang salah ya kalau jadi artis? Di usia mereka, mereka uda punya prestasi ini itu. Di usia lo yang sekarang prestasi lo apa? Bangga gitu ngebully orang?

Beberapa negara di luar negeri sudah membuat Undang-Undang untuk para pembully karena effect bullying di sana emang udah serem banget. Sampai-sampai ada yang bunuh diri. Searching aja di google, and you will find a lot of news about bullying yang udah memakan korban. Nggak semua orang bisa tough. Nggak semua orang bisa handle situation yang buruk seperti itu.

Btw, pernah nonton film ekskul? Coba deh lo tonton dan lo pahami. Effect bullying bisa dengan nyata lo lihat di film itu. Pada saat nonton itu, gue ngerasa tokoh yang diperanin Ramon Y Tungka di film itu kaya gue saat SD atau saat SMP kelas satu yang masih susah buat punya temen.

Jadi, please banget. Stop bullying! Bagi lo mungkin buat lucu-lucuan, tapi bagi orang yang lo bully, mungkin itu menimbulkan luka. Luka yang nggak tahu kapan sembuhnya. Dan apabila sembuh pun, bekasnya masih akan selalu ada.

Gue nggak mau jadi orang munafik. Gue menyadari mungkin gue pernah menyakiti hati satu dua orang yang pernah ada di dekat gue atau di sekitar gue. Saat itu gue emang belum dewasa banget, sekitar umur 13 14 tahun. Mungkin gue salah memilih temen sehingga gue suka ngomong seenaknya tanpa peduli perasaan orang lain. Gue lupa kalo luka di badan bisa sembuh, tapi luka di hati mana ada obatnya ya? Nggak ada kan ‘dermatix’ buat luka di hati? *nggak bermaksud iklan loh, ya* Gue minta maaf buat orang-orang yang pernah gue sakiti hatinya. Gue minta maaf pernah menjadi orang yang ngomong ceplas ceplos bertindak sesuka hati tanpa mikirin orang lain. I’m so sorry :”)

Once again, stop bullying, please! Apa enaknya sih nyakitin hati orang? Apa enaknya bikin orang nangis? Apa enaknya ninggalin bekas luka? Kan mendingan kasih kenangan yang manis-manis daripada ninggalin luka J

2 komentar:

  1. Halo kak. Gue baru baca blog lu yg ini. Gue setuju bgt kak dan parahnya skrng gue juga ngalamin. FYI, gue mahasiswa semester dua, gye tuh tipe anak yg paling gak bisa berada di tengah orang dalam waktu yg lama. Gue juga bisa dibilang kaku ketika bertemu teman baru. Tapi sayangnya, temen" sejurusan gue menyangka kalo gue antisosial. Sebenernya gue gk antisosial, karena gue juga punya genk di kampus, tpi geng nya gak sama anak" sejurusan gue. gue hanya gk suka aja berada di antara orang" dalam waktu yg lama. Alhasil, setiap kuliah gue seperti orang bodoh yg selalu sendiri. Thanks for your blog. It reminds me that I'm not alone in this damn world.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Dear you,

      You're not alone and you should remember this everytime you feel alone.

      Berat iya, gue tahu. Tapi satu hal yang perlu lo inget, semua akan berlalu. Dan pasti ada, seseorang yang ngertiin kamu yang nggak akan ngebiarin kamu ngerasa sendirian.

      Ketika lo ngerasa sendiri, hubungi temen lo satu geng itu, nongkrong bareng, nonton bareng, apapun yang bikin lo seneng.

      Nggak usah peduliin orang yang ngebully lo karena mereka nggak tahu apa-apa tentang lo. Udah, cuekin aja.

      Dear you, wherever you are, fighting! Be tough, be strong, and someday you will look back and say, "been there, done that."

      :)

      Hapus