Rabu, 10 Oktober 2012

02112011 - 01102012




Gue masih inget pertama kali gue kenal sama lo. Dan gue nggak pernah nyangka sebelumnya lo bakal segitu pentingnya buat gue, buat hidup gue. Gue sendiri masih belum ngerti, apakah perkenalan hari itu adalah suatu kesalahan? Gue nggak tahu gue nyesel atau enggak kenal sama lo tapi, KENAPA AKHIRNYA HARUS KAYA GINI?

Gue masih inget pertama kali lo buat gue ketawa, gue masih inget elo selalu bisa ngehibur gue. Gue masih inget tanggal itu, 20 November 2011. Boku no soba ni ite kite, itsumo kimi ni iru tame. Dan sekarang kebukti, itu semua gak ada artinya saat ini. Dan memang, kadang kita memang harus belajar untuk berdiri sendiri, karena bagi sebagian orang yang berjanji untuk selalu ada untukmu, akhirnya juga pergi.

Gue masih inget, gimana gue ngumpulin foto-foto jadul lo buat video pas hari ulang tahun lo. Gue bingung apa aja yang mau gue kasih di video itu, kata-kata apa yang mau gue tulis, lagu apa yang mau gue pake, tapi gue pengen kasih sesuatu ke lo. Gue nggak bisa bikin video emang, dan hasilnya pun berantakan. Di saat itu, gue cuma pengen lo nggak ngerasa sendirian. Kartu ucapan yang sebenernya gue buat juga buat lo, masih tersimpan rapi di salah satu folder di laptop gue. Bukan hanya birthday card yang masih gue simpan di laptop gue. Awal kita kenal, conversation kita selama ini, birthday video yang gue buat buat lo, foto-foto hasil jepretan lo selama di sana, video ultah buat gue, lagu-lagu lo, video-video yang gue dapet dari account youtube lo, dan folder-folder lain masih ada di latop gue yang secepatnya akan gue pindah ke satu CD yang entah nantinya mau gue apain.

Gue masih inget, di salah satu hari di bulan Juni lo hadir kembali setelah sekian lama kita sama-sama terdiam, dan hanya saling menunggu untuk memulai kembali apa yang sudah terjadi. Gue sama sekali gak pernah nyangka kedatangan lo saat itu pada akhirnya membawa suatu hal yang sebenermya nggak gue pengen, perasaan yang sebenermya gue hindari, dan peristiwa yang gue nggak pengen itu terjadi.

Gue masih inget, 5 Juli 2012, di hari ulang tahun gue, lo kasih gue lagu yang lo buat sendiri, di suatu video yang berhasil buat gue nangis haru! Lo tau gak gue waktu itu nangis di warnet gara-gara pulsa modem gue abis tapi gue penasaran banget lo kasih apa ke gue dan gue pengen liat dulu sebelum lo balik kerja. Lo tahu betapa bahagianya gue waktu itu? Lo tau gue nulis ucapan terimakasih yang panjang banget buat lo di note fb gue? Lo tau dari hal itu gue percaya harapan-harapan gue, mimpi gue, bisa tercapai di hari itu? Dapet kado dari elo-yang-gue-harepin-banget-kasih-kado, sebuah lagu yang indah yang lo ciptain sendiri, the best gift ever! Lo tau beberapa hari setelah gue download lagu itu dan gue masukin di hp gue lagu itu wajib gue denger saat gue mau tidur? Lo tau capture-an yang gue kasih liat ke lo gue jadiin dp bbm pas hari ulang tahun gue, dan capture-an dengan tulisan ‘@ikkarra’ sering banget gue jadiin dp bbm dan sekarang itulah yang jadi cover photo fb gue?

Dan di saat gue sadar, gue udah terlalu jauh bermimpi, dan menyadari bahwasanya gue nggak bisa jalan terus dan mau nggak mau gue harus berhenti, susah waktu itu buat ngelakuin itu semua. Susah buat gue ngehindarin lo, susah buat gue nglupain lo, susah buat gue nglepasin lo, susah buat gue ngerelain lo pergi, dan susah banget buat gue ikhlas, nerima kenyataan kalo memang lo sama gue nggak bisa jadi ‘kita’. Gue nunggu lo hampir 3 tahun. Gue susah buat sayang sama orang. Dan di saat gue nemu orang yang gue pikir tepat, tapi gue harus berusaha memahami situasi, berat banget buat gue nerima itu semua. Gue ‘dipaksa’ ngelepasin seseorang. Hal yang sebenernya juga nggak pengen gue lakuin. Tapi apa gue punya pilihan lain? Nungguin lo balik dua tahun lagi, muncul di depan gue, gue nggak yakin bisa. Gue nggak mau janji karena bagi gue ketika lo berjanji, itu harus lo tepati. Gue nggak tau apa yang akan terjadi besok, lusa, sebulan lagi, setahun lagi, gue nggak tahu. Pilihan gue satu-satunya ya mau nggak mau ngebiarin lo, pergi.

September 2012, bulan yang gue pikir susah banget buat gue lewatin itu semua, sebenernya gue butuh lo saat itu. Gue butuh lo banget buat nguatin gue, buat denger cerita-cerita gue. Tapi waktu itu gue bisa apa? Ngelihat lo mesra-mesraan sama cewek lain itu nyakitin gue banget banget! Dan gue semakin down. Nggak rela, nggak ikhlas, pengen marah-marah. Tapi balik lagi, gue bisa apa?

Dan di hari itu, entah kenapa lo balik lagi. Gue pikir waktu itu lo bakal bawa kabar bahagia. Ternyata gue salah. Bukan itu kabar yang mau lo kasih ke gue, tapi sebaliknya. Lo tau pas awal buka message itu gue seneng banget, lo masih inget sama gue. Tapi ternyata itu cuma sementara, senyum itu gak berlangsung lama di bibir gue. Senyum itu hanya beberapa detik bertahan. Sisanya? Tentu saja air mata :)

Berat buat gue nerima kenyataan yang lo sampein hari itu. Berat buat gue ngelewatin hari-hari gue selanjutnya. Beberapa hari tubuh gue nggak kemasukan nasi, males ngapa-ngapain, bolos kuliah, ngegalau di bbm, dan ini yang paling gue benci, nangis. Rasanya gue pengen marah, kenapa harus kaya gini? Kenapa gak happy ending? Kenapa gue harus nanggung ini semua? Kenapa harus ini yang terjadi? Sedih banget. Itu yang gue rasain. Bahkan mungkin sampai detik ini saat gue nulis tulisan ini. Rasa sesak itu masih ada di hati gue.

Tapi kadang gue ngerasa bego. Banyak mimpi yang harus gue kejar, banyak mimpi yang harus gue raih. Tapi karena masalah kaya gini bisa ngebuat gue down banget. Ngebuat gue sedih banget. Tapi apa ini adil, gue di sini nangisin dia sementara dia enak-enakan mesra-mesraan pacaran sama cewek lain? Gue bego banget ya. Gue ngerasa gue nggak sayang diri gue sendiri. Nyiksa diri sendiri. Gue pantes kan ya buat bahagia? Gue berhak kan? Gue harus terus jalan kan ya? Meski mungkin susah tapi ini yang harus gue hadapi kan? Gue harus kuat kan? Gue nggak boleh cengeng kan? Gue tetep harus tegar kan? Sabar dan ikhlasin ini semua kan?

Gue, pernah bermimpi untuk bisa sama-sama sama lo. Gue, pernah berharap Tuhan nyatuin kita pada akhirnya. Gue, pernah nangisin lo, ngegalauin lo, dan nggak lupa nyelipin nama lo di tiap doa gue. Gue, pernah nganggap lo penting banget buat hidup gue. Dan gue, pernah sayang, banget, sama lo.

Iya, gue nggak sekuat itu. Di saat gue nulis ini, dan bertekat buat ikhlas dan nerima ini semua, gue nggak tau apa gue besok bisa sekuat ini? Apa gue bisa ngelewatin hari-hari gue tanpa lo ada di sisi gue? Apa gue bisa nerima inilah kenyataan yang ada? Tapi, gue masih sayang diri gue sendiri. Gue nggak rela mata gue nangisin orang yang udah nggak peduli lagi sama gue. Gue nggak rela pikiran gue terus inget dan mikirn orang yang udah nggak mikirin gue lagi. Gue nggak rela badan gue sakit hanya karena nggak mau makan karena ngerasain yang namanya sakit hati. Gue harus bisa nerima ini semua. Gue harus ikhlas.

Kalo dulu gue pernah minta sama Tuhan nyatuin gue sama lo pada akhirnya, sekarang gue hanya minta Tuhan kasih yang terbaik buat gue, buat lo juga. Gue tahu Tuhan sayang sama gue dan pasti pengen kasih gue yang terbaik. Gue yakin Tuhan nggak akan pernah ninggalin gue sendirian. Dan semua hal yang udah terjadi selama ini, semua cobaan yang udah Dia kasih, itu salah satu cara buat gue naik kelas di mata Tuhan. Gue harus bisa ngelewatin ini semua. Gue harus kuat!

The Best Gift Ever

Cuma pengen ngesave video ini aja, nggak ada maksud apapun. Bagi gue ini suatu kenangan yang mungkin nggak akan pernah gue lupa :)

Kamis, 04 Oktober 2012

SEPTEMBER






Tulisan ini sebenernya udah gue buat beberapa hari yang lalu, cuma baru sempet posting sekarang. Dan inilah, yang gue rasain waktu itu :)



September 2012

Banyak hal yang telah terjadi selama sebulan ini. Banyak hal yang telah memberiku pelajaran dan pengalaman. Banyak hal yang nantinya cukup manis untuk di kenang. Dan di sini, banyak hal yang ingin gue bagi, gue tulis, dan gue ceritakan.

Well, emang sudah terencana sebelumnya, terjadwal lebih tepatnya bahwa bulan September adalah waktu buat gue kerja praktek di Petrokimia, Gresik. Gue belum pernah ke Jawa Timur sebelumnya dan inilah untuk pertama kali gue hidup di daerah Jatim. Nggak pernah terbayangkan sebelumnya satu bulan hidup dan tinggal di kota orang, tanpa bisa sekali pun ketemu sama orang tua karena jarak Semarang-Gresik bukanlah jarak yang bisa di bilang dekat.

Seringkali gue ngeluh di tengah jalan. Kangen mama, kangen papa, kangen adek, kangen rumah, kangen Salatiga. Nggak jarang gue nangis di kamar mandi. Gue nggak bisa nangis gitu aja di kamar kaya gue di Semarang karena di sini gue sekamar berdua sama temen gue. Pernah sih nangis sekali di kamar pas udah malem dia udah tidur dan gue masih terjaga.

Sekilas tentang Gresik dan nggak bermaksud menjelekkan, sepertinya untuk orang seperti gue cukup susah untuk hidup di kota semacam ini. Laundry mahal, ngeprint fotocopy juga mahal, cari makan susah, dan yang paling penting di sini nggak ada mall. Dan di hari libur, di saat gue pengen nge-mall gue harus ke Surabaya dengan naik angkot yang seperti itu adanya dan mau nggak mau lo harus naik itu. Selama kerja praktek gue menyempatkan diri nge-mall di minggu pertama dan kedua. Di salah satu mall yang cukup gede di Surabaya ini, gue sama Eva menemukan adanya korelasi antara baju di mall dan juga jodoh. Kita memberi nama Filosofi baju dan gue akan nulis tentang Filosofi baju ini suatu hari di blog gue.

Tentang kerjaan gue di kantor, nggak seperti yang gue kira. Gue kira di situ tiap hati gue di ajak pembimbing keliling plat sambil di jelaskan alat ini dan itu, dan hanya private berdua sama Eva. Ternyata enggak seperti itu. Minggu pertama kita semacam di kumpulin di dalam aula dan di beri tahu apa-apa aja yang ada di pabrik secara umum. Baru di minggu ke dua dan ke tiga kita ke divisi kita masing-masing yang telah di tentukan sebelumnya di surat yang kita terima sebelum kita berangkat ke sini. Kerjaan kita selama dua minggu itu, di jelasin apa aja yang ada di Produksi I tempat gue kerja dan juga tour plant. Sebelum tour plant kita sekilas di kasi penjelasan tentang proses produksi baru setelah itu tour plant. Pembimbing kita selama tour plant itu seumuran sama gue, ada juga yang lebih muda. Mereka kelahiran 92 juga 93. Lulusan SMK yang langsung kerja. Di sini, gue belajar, di saat seumuran mereka gue masih suka jalan-jalan, foya-foya, minta uang sama orang tua tapi mereka udah ngumpulin uang, ngasih uang ke orang tua. Beda banget sama gue. Dan gue, harus segera ngejar deadline yang telah gue susun, lulus 2013! Lalu kerja dan gantian ngasih uang ke orang tua :)

Minggu ketiga akhir minggu (baca: hari Jumat), gue udah di kasih tugas khusus. Karena ini bukan bidangnya pembimbing gue, gue harus ke pembimbing lain. Dan di sini gue menemukan ranting yang sebenarnya kalo bisa gue ambil, gue bakal ambil! Ini ranting yang bagus, yang mungkin ranting ini yang selama ini gue cari. Muslim, process engineer, masih muda, ganteng, pinter, kece! Gue pertama lihat dia pas minggu kedua tapi waktu itu gue ngerasa biasa aja, cuma pas dia ngasi penjelasan materi gue mikir, ‘Ini cowok lumayan juga, charisma nya keluar pas dia dengan lancarnya ngejelasin process produksi.  Dan memang gue suka cowok pinter.’ Udah gitu doang. Dia hanya seseorang yang numpang lewat di hidup gue. Seorang figuran dalam perjalanan yang harus gue lewati dan pada akhirnya hanya jadi kenangan.

Pada akhirnya waktu berlalu dan sudah tiba saatnya untuk gue balik ke Semarang. Pulang ke Salatiga. Rasanya itu bahagia, seneng banget pokoknya! Baru ngebayangin aja seneng banget gue. Dari Surabaya lalu ke Semarang terus lanjut naik bus ke Salatiga. Di sambut mama, papa, adek dengan tawa. Kumpul bareng-bareng. Seneng rasanya! Tapi ternyata harapan tak sesuai dengan kenyataan. Bukan itu yang gue temui begitu gue sampai rumah.

Satu bulan nggak di rumah, terjadi suatu hal yang begitu berat. Nggak hanya buat mama gue, papa gue, tapi ini buat orang serumah termasuk gue dan adek gue. Suatu hal yang nggak bisa gue ceritain di sini. Dan memang ujian yang lagi dateng ke mama berat banget kayanya.

Dan sekarang, saat nya gue buat mikir. Mama Papa itu berjuang keras buat gue kuliah. Kerja keras gimana caranya bisa bayar sekolah gue dan gue lanjut terus sampai titik akhir tanpa berhenti di titik tengah. Dan itu nggak fair kalo gue nggak niat kuliah dan cuma punya IP pas-pasan. Gue harus bisa ngebales perjuangan mama papa dengan IP tinggi, lulus cepet, dan nanti langsung dapet kerja, gaji tinggi, jadi wanita karir yang sukses! Iya gue pengen jadi wanita karir, makanya pas cari ‘calon’ gue mau orang yang kasih ijin buat gue kerja karena banyak hal yang ingin gue lakukan untuk ngebales perjuangan mama papa gue sekarang. Gue nggak mau nantinya gue hanya berdiam diri. Inget muka gak biasa Papa semalem, lihat mama nangis tadi pagi, rasanyaaaa ahh! *Kan kan Karra ngetik sambil nangis kan! Cengeng!*

Well, gue akan berusaha sebaik mungkin yang gue bisa, untuk buat mama papa bangga, untuk buat mama papa bahagia, untuk buat mama tersenyum, untuk buat papa tertawa, untuk buat mama papa nggak di pandang remeh lagi sama orang lain, mewujudkan apa aja yang mama papa minta, mewujudkan apa aja yang mama papa pengen. Apapun! Hanya untuk mama papa! Iya, gue janji!


Salatiga, 30 September 2012
Karra

Kenang-kenangan dari Gresik - Ini aku buat waktu perjalanan pulang dari plant ke kos, aku ambil daun-daun kering dari penggir jalan lalu aku buat tulisan seperti itu :)