Rabu, 19 Desember 2012

Kamu


kamu, iya kamu

kamu datang tiba-tiba tanpa pernah saya duga
memang, sebelumnya juga pernah ada
tapi kedatanganmu berbeda

kamu, iya kamu

kamu yang mengisi halaman kosongku
saat aku tak lagi tau apa yang harus ku isi, apa yang harus ku tuliskan

kamu, iya kamu

membawa sesuatu yang telah lama tidak saya rasakan
sesuatu yang alamiah, mengalir begitu saja

kamu, iya kamu

membuatku tak lagi bisa berlogika
dan seketika membuat hatiku yang telah tertata berantakan begitu saja

kamu, iya kamu

memang tak pernah menuntutku ini itu
tapi hal itu, yang menuntut hatiku untuk memutuskan
memutuskan suatu hal yang sebenarnya tak perlu untuk diputuskan
karna sebenarnya aku tak punya pilihan

kamu, iya kamu

memberiku kesempatan berjalan atau berhenti
tak pernah memaksaku untuk terus melangkah

kamu, iya kamu

sesuatu itu tak hilang begitu saja dari dirimu
aku yang telah membuatnya berhenti
maafkan aku

kamu, iya kamu

kamu tak lebih dari pangeran yang datang dari negeri dongengku
tak pernah benar-benar ada di hidup nyataku


kamu, iya kamu

jawaban indah atas doaku
tapi bila memang takdir berkata 'tidak'
aku tak akan memaksakan hal itu

kamu, iya kamu

terimakasih pernah datang dihidupku
terimakasih, kamu :)





-          Website Bukune (http://www.bukune.com/)
-          Fan page Facebook Bukune (http://www.facebook.com/bukunepenerbit)
-          Tumblr Bukune (http://bukune.tumblr.com)

Selasa, 20 November 2012

Fahmy Ramadhan


Heiho Fahmy! Apa kabar kamu di sana? Pasti udah bahagia ya sekarang :D Udah ketemu kakak aku belum? Namanya Alan Fajar Risnawan. Tolong bilangin aku kangen sama dia ya My yaa :D

Maaf ya Fahmy ya aku sok kenal sama kamu tapi kamu pasti tau aku kan? Aku temennya Eva My. Eva Sofiana, cewek yang kamu sayang di akhir hayat lo :") Iya My, aku sama kamu emang gak begitu kenal deket, tapi bagi aku, ketemu sama kamu sekali dua kali cukup buat aku tahu kalo kamu itu orang baik. Nggak usah di tanya lagi kenapa karena udah jelas jawabannya :") Aku sama kamu juga ketemunya karena kamu sering nganterin Eva pinjem helm ke aku buat kalian pacaran kalo naik motor hihi sampe akhirnya kamu beliin Eva helm doraemon yang masih di jaga baik-baik sama Eva sampai sekarang :D

Berita di pagi hari kemarin, 17 November 2012 sulit buat aku percaya My. Bulan kemarin kamu masih nemuin Eva kan? Kamu masih baik-baik aja. Masih bisa berdiri tegak di atas kaki kamu. Masih bisa senyum, masih bisa nangis, masih bisa marah :") Dan aku nggak tau gimana perasaan Eva kemarin ngeliat kamu hanya diam, terbujur kaku. Ah! Eva cewek yang kuat My dan kamu pasti tau itu kan? :")

Aku kenal kamu dari cerita-cerita Eva, My. Eva udah banyak cerita tentang kamu. Aku masih inget waktu aku nemenin Eva cari kado buat anniversary kalian yang ke 3. Sebuah karikatur foto kalian sambil bawa kue yang ada lilin angka tiga-nya. Waktu itu aku emang baru deket sama Eva, My dan sejak saat itu Eva nggak pernah absen cerita tentang kamu :")

Eva juga pernah ngajakin aku cari kado buat kamu waktu kamu ulang tahun yang ke-20. Sebuah sepatu yang kata Eva emang kamu pengin dari lama. Walaupun waktu itu sepatunya dari toko cuma di kasih plastik My, nggak ada kotaknya dan akhirnya Eva beli kotak kado lucu buat sepatu kamuu :")

Pasti udah banyak hal indah yang udah kamu sama Eva lewatin kan ya? Waktu 3 tahun lebih bukan waktu yang singkat. Dan enggak mudah buat ngejaga komitmen selama itu. Tapi aku kaget banget waktu Eva tiba-tiba galau gara-gara kamu diemin Eva dan akhirnya kamu minta putus sama Eva. Kamu tau nggak My, Eva susah buat ngejalanin hidup tanpa kamu. Eva kerjaannya cuma nangis tiap hari, jadi kuruuus. Dan aku nggak tau apa jadinya Eva kalo waktu itu nggak ada orang yang datang yang bisa ngembaliin tawanya dia. Tapi entah kenapa aku merasa, kamu masih selalu ada My, di hatinya Eva. Lo selalu punya tempat di sana. Sampai kapanpun :")

Kamu juga pasti masih inget kan My, walaupun masih putus Eva masih kasih kado ke kamu waktu ulang tahun kamu ke 21. Tahu nggak kamu My, waktu itu Eva ngambil cupcakes nya hujan-hujan loh My. Eva nyetir sendirian di tengah hujan gede. Cupcakes sama kadonya di titipin dulu di kos aku malemnya :D Pasti cupcakes-nya enak kan My, kamu pasti suka kan? :D

Kamu inget nggak My waktu kamu ke rumah Eva tapi waktu itu Eva lagi kerja praktek di Gresik? Eva waktu itu bareng sama aku My. Walaupun waktu itu Eva 'kelihatan' baik-baik aja tapi aku tahu hati dia galau My. Nggak mungkin 3 tahun lebih kalian sama-sama nggak ninggalin bekas di hati Eva. Nggak mungkin perasaan itu udah hilang dan sama sekali nggak ada :")

Waktu di mobil, di perjalanan pulang dari Gresik ke Surabaya kamu sms Eva kan My? Aku tahu kok :D Kamu ngajak Eva ketemu. Walaupun Eva emosi sama kamu kaya gitu tapi aku yakin sebenernya Eva nggak semarah itu sama kamu :D

Memang, terkadang harapan nggak sesuai kenyataan My. Waktu kamu udah sadar kalo Eva yang terbaik buat kamu dan apa yang telah kamu lakuin ke Eva salah banget tapi mungkin waktu itu udah terlambat My. Udah ada orang lain yang nempatin hati Eva. Apa iya ya My, cinta itu ada durasinya? Aku juga nggak ngerti My.

Dan di saat kamu kembali lagi ke rumah Eva sampai-sampai nungguin Eva yang lagi pergi di masjid deket rumah Eva, waktu itu aku ngira kamu psycho My. Maaf ya My ya waktu itu aku masih agak jengkel sama kamu :( Aku gak tau kalo waktu itu kamu udah sadar sama perbuatan kamu. Apalagi waktu kamu pake cutter dan ngiris sedikit tangan kamu biar darahnya keluar terus nulis nama Eva di selembar tissue, aku nganggep itu hal bego yang lo lakuin. Aku nggak tau kalo waktu itu hadiah terakhir yang bisa lo kasih ke Eva. Sebenernya Eva juga nggak tega ngeliat kamu kaya gitu My, tapi Eva bisa apa? Udah ada orang di samping Eva dan Eva tentunya nggak bisa ninggalin orang itu begitu aja dan balik lagi ke kamu. Eva juga sebenernya sakit kok My. Kadang emang di dalam hidup kita di hadapkan pada pilihan-pilihan yang sulit :")

Fahmy, kamu pasti nggak lupa kan hari ini, 18 November 2012, Eva ulang tahun My. Ulang tahun ke 21. Dan itu juga berarti sebenernya anniversary kalian yang ke-4 kan ya? Aku yakin ini ulang tahun terberat yang pernah Eva lewatin. Tapi aku juga percaya Eva pasti bisa lewatin ini semua My. Kamu dari sana doain Eva juga ya My ya biar Eva ikhlas nerima ini semua :")

Kamu lagi apa sekarang My? Ini aku lagi nulis ini terus mau aku kasih lihat ke Eva, My. Eva tadi udah janji sama aku kalo Eva nggak bakal nangis kalo baca ini, My. Aku nggak tau sih My nanti dia ingkarin janjinya apa enggak. Kalo dia nangis tolong jitakin ya My yaa :D

Fahmy, maaf ya kemarin nggak bisa nganterin kamu ke tempat terakhir kamu. Sebenernya aku pengen My ikut nganter kamu. Aku pengen di sebelah Eva My. Tahu kan kamu Eva tuh cengeng banget sebenernyaa :D Maaf ya My yaa tapi aku udah kirim doa buat kamu kok My. Kamu pasti tahu kan?

Bahagia di sana Fahmy yaa. Eva udah maafin segala kesalahanmu ke Eva kok. Kamu yang tenang di sana yaa. Doain Eva biar cepet lulus terus dapat pendamping yang terbaik buat dia kelak. Dan akan selalu ada tempat di hati Eva, buat kamu :")

RIP Fahmy Ramadhan


Salatiga, 18 November 2012 17.45 WIB

Filosofi Baju




Well, di sini gue mau menuhin janji gue dulu kalau gue akan nulis ‘Filosofi Baju’. Cerita ini bermula ketika gue hangout sama sahabat gue, Eva. Kali ini kita jalan-jalan di Tunjungan Plaza, Surabaya. Kenapa bisa sampai Surabaya? Karena waktu itu gue lagi kerja praktek di Gresik, kota dengan tempat hangout asyik jelaslah Surabaya. Dan seperti yang biasa kita lakukan ketika hangout ke mall, kita nge-pump, makan, dan tentu aja hunting baju! :D

Ada beberapa outlet yang emang udah jadi langganan gue tiap pergi ke mall yang harus gue kunjungi entah nanti ada yang gue suka apa engga. Salah satunya yaitu Hardware. Tau Hardware? Bukannya promosi salah satu butik milik artis cantik Luna Maya itu tapi emang harus gue akui gue suka product Hardware. Sayangnya pas hari itu model terbaru dari Hardware udah gue punya. Jadi gue memutuskan untuk cari di outlet lain.

Selanjutnya gue mengunjungi salah satu outlet, namanya Magnolia, yang dari luar keliatan banget kalo di dalam situ adalah tipe baju-baju yang gue suka. Dan di outlet tersebut gue menemukan suatu baju, semacem model croptee, warna coklat dengan motif bunga warna warni. Gue lihat-lihat lalu gue tinggal bentar lihat model yang lain. Lalu gue kembali lagi, ke baju itu lagi dan fix! Itu baju yang gue paling suka di outlet tersebut dan pengen gue beli.  Tapi tau sendiri sifat cewek seperti apa, belum puas kalo mengunjungi satu outlet, gue sama Eva pergi ke outlet lain.

Kali ini gue nurutin Eva yang suka product Gaudi. Di sini nggak ada baju yang gue suka tapi di sini Eva nemuin baju yang dia suka. Semacem baju warna hitam bahan siffon dengan motif bunga warna pink kecil-kecil. Dia lihatin terus itu baju dan tentu sambil mikir mau dia beli apa enggak. Dia letakkan baju itu kembali ke tempatnya lalu berjalan ke arah gue, “Lihat yang lain dulu, yuk!”. Dan tentu saja gue meng-iya-kan ajakan itu.

Lalu kita berdua memasuki satu per satu outlet yang kita anggap menarik. Naik turun lantai udah hal biasa bagi kami. Entah udah berapa kali kita menginjakkan kaki di atas escalator. Entah dari Tunjungan Plaza 1 ke 4 kita nggak peduli. Yang kita tahu kita betah aja di mall jalan ke sana ke mari nggak peduli berapa kali itu outlet kita lewati, nggak peduli berapa jam waktu yang kita habiskan, tapi kita sedikit peduli dengan berapa uang yang telah kita keluarkan. Dan sampai kita keliling-keliling outlet ini sepertinya pengeluaran kita saat itu masih terbilang wajar. Mungkin.

Dan setelah kita ke sana ke mari memang pilihan kita masing-masing tadi kita anggap yang terbaik. Karena posisi kita ke Gaudi lebih dekat daripada Magnolia tadi, maka kita ke Gaudi telebih dahulu. And you know what? Baju yang tadinya ada 4 pcs sekarang tinggal 1 pcs! Tinggal satu! Eva seketika panic lihat baju yang dia suka tinggal satu biji! Dia langsung ambil langsung cobain itu baju. Oh iya! Enggak lupa dia minta pendapat sama pacarnyaaa dan tentu aja bb gue di pinjem sama dia buat bbm-an sama pacarnya karena bb-nya Eva tuh pendingnya luar biasa! Dan fix! Dia beli itu baju.

Setelah itu gue ke Magnolia. Yang gue inget outlet itu ada di lantai 4 deket sama coffee shop. Baju coklat itu masih ada di sana, belum ada orang yang ngambil baju itu, dan lalu nggak pake lama baju itu langsung gue coba. Setelah gue coba ternyata baju itu kurang cocok di badan gue. Sebenernya nggak rela  juga gue ngelepasin baju itu tapi mau gimana lagi? Kalo udah nggak cocok di paksa gimana juga nggak bakal cocok.

Dan akhirnya gue keluar dari outlet itu dengan tangan hampa. Lalu kita melanjutkan perjalanan kita ke outlet selanjutnya. Saat sedang jalan gue ngobrol sama Eva. “Va kamu sadar nggak Va, kita nyari baju tadi semacem kita nyari jodoh,” kata gue ke Eva.

Melihat raut mukanya gue tahu dia nggak ngerti sama apa yang gue maksud. Gue lalu melanjutkan kata-kata gue. “Gini loh Va, kamu inget baju kamu yang di Gaudi tadi?” Eva mengangguk tanda setuju.

Gue ngomong lagi, “Kita tadi pertama ke sana ada empat kan, dan di saat kita dateng untuk ke dua kalinya tinggal satu biji. Sama seperti jodoh. Orang yang pertama menemukannya punya hak untuk memilihnya atau meninggalkannya begitu saja. Dan orang-orang yang nemuin baju itu setelah kamu memutuskan untuk langsung mengambilnya. Tapi beda sama kamu, kamu milih buat melihat yang lain dulu. Dan setelah kamu sadar baju itu yang terbaik dan kamu kembali untungnya masih ada satu baju. Coba kamu pikir, itu semacem ada orang yang suka kamu tapi kamu memutuskan untuk tidak langsung menerimanya. Dan di saat kamu sadar dia yang terbaik, untungnya dia masih ada di sana. Masih ada buat kamu. Ngerti maksud aku?”

Eva mengangguk lalu berkata, “Oh jadi misalnya ada orang ketemu Esa. Orang itu boleh ya milih Esa. Tapi ternyata orang itu nggak milih Esa lalu Esa ketemu aku. Aku berhak juga buat milih Esa apa enggak. Tapi terus aku mikir ada yang lebih baik dan ternyata setelah aku cari-cari emang Esa yang terbaik. Dan untungnya Esa masih ada di sana. Begitu?”

“Iya semacem itulah. Semoga langgeng sama Esa ya Va ya,” kata gue ke Eva. Gue tahu Eva sayang banget sama Esa, cowok dia sekarang.

“Iya, aamiin. Nah kalo kamu gimana?” tanya Eva ke gue.

“Kalo aku ya kaya baju aku tadi. Baju coklat yang gue temuin tadi. Gue dulu anggep dia yang terbaik tapi kita sempet lost contact beberapa lama. Dan di saat gue kembali dan mencoba untuk sama-sama ternyata nggak bisa, Va. Aku sama dia nggak bisa jadi kita. Mungkin emang bukan karena ketidak cocokan tapi tetep aja ada sesuatu yang emang ngebuat kita nggak bisa jadi satu.” Ahh ngomong seperti itu membuat gue cukup galau. (Dan juga saat gue sekarang inget kejadian waktu itu. Sudahlah.)

“Dan pada akhirnya nanti pasti kamu nemu penggantinya yang lebih baik. Sama kaya aku udah nemuin Esa,” kata Eva menghibur gue.

Gue tersenyum mendengar itu, dan dalam hati gue, gue selalu berdoa Tuhan segera mengirimkan seseorang yang terbaik buat gue.

Well, seperti itulah. Tiap kali kita bertemu seseorang, kita berhak untuk memutuskan untuk memilihnya atau pun meninggalkannya. Dan di saat kamu memutuskan untuk meninggalkannya tapi di kemudian hari kamu tersadar bahwasanya selama ini dia lah yang terbaik, beruntung lah kamu apabila dia masih ada di sana, menunggumu. Tapi apabila dia telah memutuskan untuk pergi dan bahagia bersama orang lain, di sini kamu akan belajar apa artinya mengikhlaskan. Karena terkadang ada beberapa hal yang memang nggak sesuai sama yang kita harapkan.

Dan terkadang, rasa cinta yang di miliki kalian berdua nggak cukup menjamin untuk kalian bisa bersama-sama. Ada beberapa hal yang terkadang nggak bisa di paksakan untuk menjadi satu sekuat apapun perasaanmu. Karena terkadang, kita di tuntun untuk merelakan, melepaskan, mengikhlaskan yang pada akhirnya harus kalian terima kenyataannya.

Percayalah, Tuhan telah menyiapkan jodoh untuk tiap umat-Nya. Tunggu aja :)


Semarang, 13 November 2012
With love,
Karra

Jumat, 02 November 2012

Dream, Hope, Wishes


Kejadian hari itu masih gue ingat sampai hari ini. Gue masih inget setelah kejadian hari itu gue menyusun jadwal apa aja yang harus gue lakuin selama satu minggu biar gue nggak inget-inget hari itu lagi. Baca banyak novel, nonton film, ngepump, ngemall. Pokoknya apapun yang buat gue nggak nganggur. Tapi entah kenapa kadang gue ngerasa gue salah milih. Contohnya nih ya, gue baca novel ‘Marmut Merah Jambu’ karangan Raditya Dika yang ternyata nyeritain tentang pengalaman cintanya dia. Gimana gue nggak galau coba? Gue juga coba nonton film ‘Kambing Jantan’ yang ternyata cerita tentang LDR! Beuh! Ini nyindir gue banget. Nggak itu aja, gue juga nonton film ‘Chibi Maruko Chan’ yang entah gue bego atau apa itu film background-nya di negara sakura kan ya? Karra bego -___-

Ini frame yang gue beli waktu gue nge-mall

Dan sekarang frame itu udah gue pajang di dinding kamar gue. Foto itu gue urutin dari tahun 2010 - 2011 - 2012

Ini bukti gue nge-pump di timezone. Waktu itu gue beli 16 koin. Gue nge-pump 5 kredit! Karena sebelumnya udah ada orang yang masukin 2 koin ke mesin pump-nya, jadi gue hanya perlu nambahin 13 koin. 3 koin sisanya gue pake buat basket 2 koin, dan 1 koin lagi buat mainan yang entah apa namanya sehingga gue dapet ticket. Dan struk di sebelah itu adalah struk pulpy yang gue beli setelah gue capek nge-pump. Nggak hanya keringetan, kaki gue juga sampai kapalan nge-pump 5 kredit!

 
Well, pada akhirnya ada suatu hal yang ngebuat gue sadar gue nggak boleh terlalu larut dalam kesedihan. Sakit hati, iya! Tapi, hidup gue akan terus berlanjut kan ya? Gue masih punya mimpi, harapan, dan cita-cita. Itulah yang juga ngebuat gue waktu jalan ke mall gue beli botol bintang. Gue udah ngidam barang itu dari lama dan baru hari itu gue beli.

Gue pun buat bintang-bintang kecil dari kertas bintang. Selain untuk mengisi waktu luang biar gak kepikiran macem-macem, itu juga suatu hal yang harus gue lakukan. Setelah bergelut dengan kertas-kertas itu dari pagi sampai sore akhirnya satu pack kertas bintang berhasil gue selesaikan.


Kertas bintang

Semacam kurang kerjaan. Tapi gue selalu suka membuat bintang-bintang kecil itu :)

Bim salabim ka arba arba ! jadilah ! :D

Selain itu gue juga harus nulis wish gue di kertas-kertas kecil yang insyaAllah semua itu akan terwujud! Aamiin ya Allah. Semua mimpi, harapan, dan cita-cita yang ada di pikiran gue saat itu gue tulis semua. Dan gue yakin suatu hari nanti akan ada tambahan kertas yang akan gue masukin ke botol bintang itu.


Dear God, please make my dreams come true. Aamiin


My dream, hope, wishes



Dream, hope, wishes! Ada banyak hal yang harus gue capai, ada hal yang harus gue raih, dan ada banyak hal yang ingin gue dapatkan dan gue wujudkan menjadi sebuah kenyataan. Miris aja gue belum bisa buat orang tua gue bangga, gue belum bisa ngeraih mimpi gue, gue belum bisa mewujudkan salah satu impian yang gue tulis di kertas-kertas kecil itu tapi gue udah nangis galau karena suatu hal yang gue yakin Tuhan punya rencana indah di balik itu semua :)

Kejar mimpi lo, Kar! Wujudkan semua mimpi itu jadi nyata. Tunjukkan pada dunia kalo lo bisa jadi menteri! Bukan hanya pion kecil yang di remehkan oleh banyak orang. Bismillah :)