Minggu, 04 Februari 2018

Aku Kangen Kamu. Banget!

Nyesek ya rasanya kalo kita pengen ngomong sesuatu ke orang tapi nggak bisa disampein hehe. Bisa sih sebenernya, tapi keadaan yang tidak mengizinkan hal itu terjadi.

Dear you, I hope you read my blog.

Halo, mas! Apa kabar? I know you always have a good day. You know what? I miss you. Every time I breathe. The same sentence as I sent you through line messenger. I don’t know you read my message or not. And I don’t know you reply or not. Because after some minutes I sent the text, I blocked your id and deleted my message. Why? Cause I really want to let you go. As you wish.

Pertama kali ketemu kamu, aku sama sekali nggak kepikiran semua hal akan seperti ini. The same thing as I meet someone before you. Tapi mas tahu nggak? Hari pertama aku ketemu kamu, adalah satu-satunya moment di mana aku melihat kamu begitu rapi dan kelihatan cakep. Aku nggak ngegombal. Aku seriusan. Walaupun kamu tahu, ada yang lebih cakep dari kamu hehe.

Aku tahu kamu merasa nggak nyaman waktu aku ngajak kamu ngobrol. Okay. I know then, kalau ternyata emang kamu bukan orang yang mudah untuk didekati. But, it’s okay. 

Lalu kita, eh aku sama kamu, ketemu lagi waktu orientasi karyawan baru. Sesungguhnya aku adalah salah seorang yang penasaran dengan karakter aslimu. Berasa dapat tantangan gitu aku tuh kalo ada orang yang diem doang haha. Walaupun udah kelihatan sih, kamu bukan anak baik-baik, dalam artian kamu bukan orang yang comply with the rules. Bisa kubayangkan kalau kamu sekolah di tempat aku, pasti kamu ikut geng-nya temenku yang tiap pulang sekolah nongki dulu di warung gudeg (depan sekolahku ada warung gudeg enak), yang tetiba berantem sama anak lain yang kadang masalahnya sepele (sepele buat aku, gatau kalau mereka haha)Biasalah ya cowok, pasti ya masalah harga diri.

Tetiba nggak ada angin, nggak ada hujan, kamu whatsapp aku waktu lebaran 2015 (iya kan ya? Aku nggak salah inget kan ya?) And I think, nggak ada yang aneh, namanya juga temen. Dan nggak mau ke-GR-an juga. Tapi kenapa ini anak kalau di grup diem aja sih ya? Dan suatu ketika diucapin selamat ulang tahun lewat grup, semua ngucapin, diwaropun engga. Bhay!

Someday, I saw you at canteen 2. Lalu ku whatsapp apakah tadi emang aku nggak salah lihat, dan ternyata emang, kamu pindah ke Plant D. Lalu suatu hari aku nebeng kamu, dan entah aku GR atau apa, you look at me differently. 

And well. I was right. Kamu jadi lebih rajin whatsapp nanyain aku ada tebengan nggak. Hingga akhirnya kamu lelah karna aku tolakin mulu haha. Tapi mas, aku seriusan, aku kasihan kalo kamu harus nganterin aku ke kos aku dulu, sementara kos kamu arahnya beda sama tempat aku. Walaupun kamu bilang nggak papa, aku kan masih baik dikit. Aku nggak mau kamunya capek. Udah capek, boros bensin, nanti nggak dapet aku lagi. Kan nggak lucu.

Setelah kamu pergi. Aku biasa aja. Karena emang banyak orang yang datang ke aku lalu kemudian pergi lagi. Dan kamu, samaaja kaya orang-orang yang sebelumnya. Datang – nggak dapat tanda kalau aku suka balik – pergi. Hal yang amat sangat wajar dilakukan.

Etapi btw July 2016 kamu whatsapp aku. Itu pas bulan puasa dan besoknya lebaran. Kukira kamu tuh romantis gitu tau ultahku dan mau ngucapin selamat ulang tahun. Ternyata engga.Bhay!

Oke, lanjut.

Pagi-pagi aku ke kantorParkir motor. Kok tetiba ada yang manggil aku dari belakang. Dan emang ya Ika mah bukan cewek elegant, kalo dipanggil ngejawab, “woy!” tapi pas itu kamu nggak marah sih, nggak kaya pas aku ngebales whatsapp kamu pake ‘woy’. Dan ternyata kamu manggil aku cuma buat nanyain mantanmu doang. Mbuh mas, mbuh. Emosi akutuh. Nanyain kabar aku gitu. Tanya punya uang atau engga, kalau engga aku kasih, kan jadi seneng akunya. Haha. Ini bercanda mas. Aku tak apa kamu waktu itu nyapa aku nanyain mantanmu. Cuma agak mikir, “yaelah nanya gitu doang?”

Dan sore harinya ada follow request ke ig-ku. Ku langsung screen capture lalu kirim ke aku. Nanyain mau di-accept atau engga. Haha. Padahal mah itu aslinya aku alasan doang biar bisa whatsapp kamu. Haha. Dari nama  accountnya aja udah ketahuan kalo itu bukan ig-mu. Tapi nggak ada maksud apa-apa akutuh. Cuma uda lama nggak ngobrol sama kamu. Udah itu doang.

Dan semenjak hari itu aku nggak kepikiran drama-drama akandimulai. Dimulai dari kamu ngedeketin aku lagi, yang aku pikir dulu tuh kamu uda bener-bener mundur. Lalu ku jelaskan kepadamu dengan cara aku nulis cerpen yang sebegitu panjangnya ngejelasin kalo aku belum kepikiran nikah jadi sebisa mungkin aku nggak mau suka orang dulu karena nanti kasihan orangnya kalau dia pengen cepet nikah sedangkan aku engga. Dan aku pikir, kamu orang baik dan nggak seharusnya di-php-in. Atau pas awal-awal dibaikin padahal aslinya mau ditolak. Dan yang aku agak sedikit mikir adalah waktu kamu bilang nggak ada maksud apa-apa pas maksa mau jemput aku berangkat ke kantor padahal aku udah ada motor. Duh, mas! Emang kelihatannya aku dideketin cowok baru sekali apaWKWK. Aku tuh udah apal modusnya mereka seperti apaTulus antar jemput itu tidaq ada. Aku yaqin tentang hal ini.

Dan suatu ketika malem-malem (atau pagi ya karena waktu itu udah jam 3 4 an) aku sakit muntah-muntah lalu mas tau sendiri kalau di sini nggak punya temen aku tuh, jadi aku ya ingetnya kamu. Aku whatsapp pagi-pagi, dan kamu balesnya lama.Tahukah kamu waktu itu aku udah kelimpungan nggak karuhan?Hingga akhirnya aku ke RS. Di-diagnosa usus buntu. Aku nggak terima aku mau di operasi gitu aja karena aku lebih tau diriku.Aku tau sebenernya itu gastritisku kambuh Cuma lebih parah.Akhirnya aku ambil flight siang ke Semarang dan malemnya aku whatsapp kamu. Minta dijemput minggu depannya. Wkwk. Entah waktu itu aku tuh kangen kamu, cari perhatian kamu, atau ya namanya juga orang sakit. Manjanya naudzubillah.

Beberapa hari setelah itu, untuk pertama kalinya aku nangis gegara kamu. Iya, aku sendiri juga bingung kenapa bisa nangis gegara kamu. Dan alasannya simple. Kamu nggak mau ke depan buat ambil kue yang uda aku beliin buat kamu. Hari pertama ketemu kamu, kamu nggak mau ambil langsung. Aku sih mikirnya kamu alasan biar besoknya bisa ketemu lagi. Tapi terus kamu nggak mau ambil. Yang aku pikirkan adalah why you don’t appreciate me? Sekedar jalan bentar ke depan, ambil kue, and say, “Makasih, Ika.” Bukan hal yang susah bukan? Aku tahu, mungkin aku lakuin kesalahan yang bikin kamu kesel dan aku gatau itu apa. Karena kamu adalah orang yang sukanya tetiba ngambek dan nggak ngomong ke aku (ataupun ke orang-orang) apa yang bikin kamu ngambek. Saat itu juga aku mikir kenapa aku harus nangis? Kenapa aku bisa nangis? Apakah kamu sebegitu pentingnya buat aku?

Sebelum itu, aku pernah sedih juga sih sekali. Gegara kamu judesin di whatsapp. Tapi nggak sampe nangis juga. Jadi percayalah, waktu aku mau balik ke Semarang naik kereta, dan di whatsapp aku bilang, “lebih sedih dijudesin kamu, sih.” Aku nggak ngegombal. I really mean it.

Drama selanjutnya dan ini yang paling drama adalah ketika aku tau, kamu ngedeketin cewek lain selain aku. Harusnya sih nggak papa, ya. Tapi yang namanya Ika, dia nggak mau kalau ada saingannya. Dan yang paling parah, kamu bela-belain pulang cuma buat ketemu dia walaupun alibimu adalah datang ke wisuda adik sepupu kamu. Oh, mas. You know what. Thatmoment really broke my heart into pieces. Hal yang bahkan bikin aku nangis lebih dari ketika kamu bilang kamu udah punya pacar. Dan seketika aku lemes dan nangis ngetik paragraph ini.Sedihnya berasa dikalkulasi antara inget malam itu dan hari ketika aku baca whatsapp kamu bilang kamu udah punya pacar.Kenapa Wafiq yang kamu kenal bentar bisa berasa special banget gitu buat kamu dan bisa buat kamu sedih sementara aku di kemudian hari bisa kamu ‘lepehin’ sebegitu mudahnya?Whyyyyyy

Aku yang tadi sejak awal nulis emosinya standard sekarang emosinya aduk-aduk padahal yang mau aku tulis masih banyak ya Allah :””””””””””((((((((((

Dan aku baru sadar, aku nulis namanya nggak pake aku sensor.Ben, luweh. Tapi seriusan I really hate to know the story. To read and hear her name. Bahkan tahukah kamu, di sepanjang jalan sewaktu pulang dari Lippo ke kosan aku, otakku dipenuhi segala hal tentang dia. Dan suatu ketika aku tanya ke kamu, “kalau dia nggak pergi mas bakal sama dia?” dan kamu jawab, “mungkin.” WTF! Again and again aku nangis. Begitu juga saat ini. And seriously aku nggak merencanakan nangis sama sekali waktu nulis ini.

Oke. Next!

Hingga akhirnya aku ajak kamu ke Gramed, walaupun kamu sok-sokan nolak nggak mau padahal aslinya mau juga. Moment itu sebenernya buat ngejawab rasa penasaran aku apakah aku suka kamu atau engga. Dan mencari tau apakah kamu bisa masuk ke ‘duniaku’ atau engga. FYI, kamu cowok pertama yang aku ajak jalan bareng. Kamu cowok pertama yang aku ajak nemenin ngemall. Dan aku nggak akan pernah mau pergi sama cowok kalau aku nggak suka sama dia. Jadi ya mas, kalau kamu ‘pinter’ dikit, duh kamu emosian sih ya kalau baca ini kamu ngira aku ngatain kamu nggak pinter, I mean kalau kamu ngerti kode dikit, kamu harusnya tau kalau you have a chance to get my heart. Tapi dasar ya Scorpio nggak sensitive-an, yang dia tau cuma jealous-an insecure-an, dan di otak kamu isinya cuma kejelasan hubungan. Hih! Aku kzl.

Lalu sebenernya aku mau skip moment ini. Moment di mana kamu ngatain aku dan aku emosi sampe ngeblock whatsapp kamu. Dan walaupun gitu emang dasar ika kangenan dan gatel nge-dm di ig (sesungguhnya aku gatau aku nge-dm tuh kangen kamu atau pengen ngobrol sama kamu atau sebenernya itu dua hal yang sama namun hanya beda nama?), kamunya kekeuh nggak mau minta maaf padahal sesungguhnya itu buatku kasar banget dan aku emosi jiwa. Dan tetiba kamu muncul di bandara, akunya kesel sendiri, aku takut kamu nekat nemuin mama papaku wkwk padahal besoknya aku tanyain kenapa nggak nyamperin salim ngajak kenalan dan kamu bilang kamu nggak berani wkwk.

Hingga lama-lama aku kasihan sama kamu. Iya, mas. Maaf, bukan maksud mengasihani. Tapi apa ya. Kupikir you don’t deserve this. Kamu nggak seharusnya mendapat perlakuan burukku. You deserve to be happy. Karena sesungguhnya aku tuh jahat ke kamu pengen kamu pergi habisan kamu ‘diusir halus’ nggak sadar juga. Balik lagi, dasar nggak sensitive-an. Lalu aku bilang ke kamu, kalau kamu boleh nyerah kapan aja.Kamu boleh berhenti kapan aja. Kamu boleh pergi kapan aja.

Dan kujelaskan semua apa yang ingin kukatakan. Tapi sepertinya semua pesan yang ingin kusampaikan nggak sampai ke kamu. Kalau boleh kusingkat dan kuulangi di sini, aku pengen bilang:

“Mas, pertama kali aku tahu kamu mau ngedeketin aku, aku sudah bilang bahwa sesungguhnya aku belum pengen nikah.

Dan aku masih trauma atas hal yang terjadi di masa lalu. Aku ditinggalkan, untuk orang lain. Dan kini kamu kembali melakukan hal yang sama.

Dan kamu adalah mantan temanku, meskipun aku nggak deket banget sama dia. But I am afraid to hurt her. And I know she still loves you. Dan aku selalu merasa nggak ada apa-apanya dibandingin dia.

Dan aku masih ingin melanjutkan studyku.”

Mas, tahukah kamu saat aku bilang aku pengen kuliah lagi, sebenernya aku pengen tahu, “Apakah kamu mau nunggu aku?”Dan memang pernah ada moment di mana aku mikir, “Atau kalau engga kuliah aku nikah aja, ya?” Dan pernah suatu hari kamu bilang ke aku, “tabungan aku habis.” Yang semakin meyakinkan aku bahwa emang mungkin jatahnya aku kuliah dulu, yang semoga bisa terlaksana. Aamiin ya Allah.

Mas, ketika aku bilang atau mungkin bertanya, “mas nggak ngerti konsep jalanin dulu aja ya?” dan kamu jawab, “nggak.” Sesungguhnya konsep jalanin dulu aja adalah ketika aku sudah commit sama kamu dan begitu juga denganmu, bagiku itu udah cukup. Status pacaran itu nggak penting buat aku. Selama kamu bisa pegang commitment kamu, aku bisa jaga commitment aku.

Mas, sesungguhnya aku ke kamu nggak pernah ngegombal.Semua hal yang aku sampaikan ke kamu insyaAllah nggak ada yang bohong. Begitu juga ketika aku bilang, aku takut, ditinggalin sama kamu. I really mean it. Itu adalah caraku untuk mengatakan, “Please Stay, Don’t Go.” Ketika aku update ig story lagunya James Arthur ‘Say You Won’t Let Go’ yang bikin kamu jealous nggak jelas padahal itu lagu kutujukan padamu, sadarkah kamu bahwa di lagu itu terdapat lyric ‘I know I need you – But I never showed’ walaupun suatu ketika aku pernah ngirim foto tulisan tangan aku yang isinya kurang lebih ‘Oh, I forgot one thing – Maybe I just need you’ atau kalau kamu pinter dikit nih ya mas – bodo amat kamu ngerasa aku ngatain kamu nggak pinter – di lagunya James Arthur juga ada lyric ‘Cause I played it cool when I was scared of letting go’ dan kamu pernah bilang ke aku kurang lebih, “Kukira (atau kelihatannya) kamu kuat, ternyata sok doang.” Oke baiklah kamu ngatain aku sok, tapi sesungguhnya itu hanya tembokku untuk menutupi betapa lemahnya aku biar orang nggak seenaknya dan kalau uda masalah cecintaan gini aku mah apaatuh, ditinggalin aja sampe sakit dua bulan, bed rest, IPnya jadi dua koma.

Dan pernah suatu ketika aku tanya ke kamu yang kurang lebih, “kalau hidup berdua denganku bahagia juga tidak?” atau semacem, “menghabiskan sisa waktumu denganku mau tidak?” itu aku juga nggak ngegombal. Percayalah, aku kegatelan cuma sama kamu doang. Ke orang sebelum kamu pun aku nggak sekegatelan ini. Tapi kalo bilang kangen ke orang sebelum kamu pun aku juga berani bilang kangen, kok. Hehe. Aku mah jujur anaknya. Walaupun aku bilang kangennya nggak sesering aku bilang ke kamu sih, mas. Habis gimana lagi, kalau ke kamu aku kangenan mulu aku bisa apa?

Lalu sekarang, tibalah saatnya aku menerima kenyataan, kalau ternyata kamu udah nggak suka lagi sama aku. Kalau ternyata kamu udah nggak sayang lagi sama aku. Dan lagi, kalau nulis kalimat ini dadaku rasanya sakit. Apalagi harus nulis ‘kamu sekarang udah punya pacar dan dengan gampangnya ‘lepehin’ aku’.

Kupikir dulu ketika pada akhirnya kamu pergi, aku akanberbahagia, dan kegirangan, and say, “Finally you find your happiness.” Tapi ternyata dimulai dari hari ketika aku tanya ke kamu, “masih suka aku nggak?” dan kamu jawab, “nggak.” Adalah hari di mana dimulainya aku nangis melulu dan gegalauan sepanjang saat sepanjang waktu dilanjutkan dengan sakit – minum obat – baikan – nangis lagi – sakit lagi – baikan lagi (karena aku maunya minum susu beruang aja jangan obat melulu) gitu terus sampai sekarang dan aku kzl. Yang penting aku nggak typus Alhamdulillah. Bukan aku nggak sayang kamu tapi sepertinya aku nangisnya udah dicicil dari dulu pas aku nangis gegara kamu nggak ambil kue. Jadi disakitin sama kamu bukan hal yang baru lagi buat aku. Bedanya sekarang adalah ketika kamu akhirnya pergi aku menyadari bahwa ‘aku suka sama kamu’, ‘aku sayang sama kamu’, dan ‘aku – selalu – kangen kamu’.

Aku nggak tahu kapan tepatnya aku suka sama kamu. Apakah dimulai dari hari ketika aku nangis. Atau hari ketika aku baca cerita Wafiq – oh I really hate to write her name. Atau ketika 19 November 2017. Dan atau ketika jauh sebelum itu semua, waktu di mana aku sering ngelihat dari jendela lab, nunggu kapan kamu lewat pagi-pagi, atau waktu di mana aku sering nyari kamu waktu jam pulang. Ya, aku sering melakukan hal itu, dulu.Dan ada pertanyaan di kepalaku tentang kenapa kamu pindah parkir di atas pada waktu itu.

Ada waktu di mana aku marah ke kamu, lebih karena aku nggak bisa (atau belum bisa) nerima kenyataan, dan aku mendoakanmu hal-hal yang buruk. Untuk selalu menderita, untuk selalu mengingatku setiap saat setiap waktu – yang saat ini malah kenanya ke aku. Tapi kini, I don’t want you to feel like that. Bukan karena biar aku nggak ngalamin itu lagi, tapi lebih kepada penerimaan. Meski aku nggak tahu apakah aku sudah bisa menerima semua hal sepenuhnya.

Sesungguhnya aku pengen ketemu kamu. Sekali lagi saja, untuk bisa melihat mata kamu, apakah mata kamu masih mata yang sama ketika pertama kali aku nebeng kamu, atau mata yang sama ketika aku lihat di parkiran, karena mata yang aku lihat waktu makan soto Semarang masih mata yang sama dengan mata yang aku lihat waktu aku keluar dari Guardian Lippo. Dan kalau bisa, I wanna hug you, really. I feel like you’re my dopamine hihi

Dear you, I hope you find your happiness. You deserve to be happy. Although you happy without me heheBe the best version of you. Percayalah, kamu punya bakat ‘ganteng’ – dan  jangan GR atau senyum-senyum sendiri setelah baca ini, itupun kalau kamu baca. Hiduplah dengan baik. And I wish you get what you want.

P.S
Ais, kalau kamu baca ini, karena aku tau kamu beberapa kali suka buka blog aku – dulu, aku mau ngucapin makasih, untuk pernah meninggalkanku. Karena ternyata ada orang yang sayang banget banget banget ke aku, meski mungkin aku sama dia belum ditakdirkan untuk sama-sama hehe. Congratulation for your marriage. Aku tahu dari kamu ganti foto line hehe. Tapi tenang aja, line kamu uda aku block. Bukan kenapa-napa tapi lebih aku ingin menghargai pasanganmu. Meskipun begitu kamu masih punya nomerku – itu pun kalau kamu masih simpan. Dan terima kasih untuk pernah merindukanku dan untuk semua hal yang telah kamu ajarkan. Sukses terus Ais, ya!


Kamis, 18 Januari 2018

This Town

Waking up to kiss you and nobody's there
The smell of your perfume still stuck in the air
It's hard
Yesterday I thought I saw your shadow running round
It's funny how things never change in this old town
So far from the stars
And I want to tell you everything
The words I never got to say the first time around
And I remember everything
From when we were the children playing in this fairground
Wish I was there with you now
If the whole world was watching I'd still dance with you
Drive highways and byways to be there with you
Over and over the only truth
Everything comes back to you
I saw that you moved on with someone new
In the pub that we met he's got his arms around you
It's so hard
So hard
And I want to tell you everything
The words I never got to say the first time around
And I remember everything
From when we were the children playing in this fairground
Wish I was there with you now
As if the whole world was watching I'd still dance with you
Drive highways and byways to be there with you
Over and over the only truth
Everything comes back to you
You still make me nervous when you walk in the room
Them butterflies they come alive when I'm next to you
Over and over the only truth
Everything comes back to you
And I know that it's wrong
That I can't move on
But there's something about you
If the whole world was watching I'd still dance with you
Drive highways and byways to be there with you
Over and over the only truth
Everything comes back to you
You still make me nervous when you walk in the room
Them butterflies they come alive when I'm next to you
Over and over the only truth
Everything comes back to you
Everything comes back to you

Song by Niall Horan

Rabu, 10 Januari 2018

Jealous

I'm jealous of the rain
That falls upon your skin
It's closer than my hands have been
I'm jealous of the rain
I'm jealous of the wind
That ripples through your clothes
It's closer than your shadow
Oh, I'm jealous of the wind
'Cause I wished you the best of
All this world could give
And I told you when you left me
There's nothing to forgive
But I always thought you'd come back, tell me all you found was
Heartbreak and misery
It's hard for me to say, I'm jealous of the way
You're happy without me
I'm jealous of the nights
That I don't spend with you
I'm wondering who you lay next to
Oh, I'm jealous of the nights
I'm jealous of the love
Love that was in here
Gone for someone else to share
Oh, I'm jealous of the love
'Cause I wished you the best of
All this world could give
And I told you when you left me
There's nothing to forgive
But I always thought you'd come back, tell me all you found was
Heartbreak and misery
It's hard for me to say, I'm jealous of the way
You're happy without me
As I sink in the sand
Watch you slip through my hands
Oh, as I die here another day, yeah
'Cause all I do is cry behind this smile
I wished you the best of
All this world could give
And I told you when you left me
There's nothing to forgive
But I always thought you'd come back, tell me all you found was
Heartbreak and misery
It's hard for me to say, I'm jealous of the way
You're happy without me
I-I-It's hard for me to say, I'm jealous of the way
You're happy without me



Song by Labrinth

Senin, 18 Desember 2017

Suatu Hari Nanti

I know it hard to accept the fact bahwa orang yang kamu harap bisa melengkapimu dan membahagiakanmu ternyata hanya seseorang yang sekedar lewat, mempermainkan hatimu, melukaimu, membuatmu sedih, lalu meninggalkanmu.

Tapi apapun yang terjadi, kamu harus selalu kuat. Ini kenyataan yang harus kamu lalui, kamu hadapi, untuk nantinya Tuhan mengirimkan kepadamu seseorang yang lebih baik lagi dan lebih baik lagi.

Aku tahu ini tak mudah. Ketika bertahun-tahun kamu menutup hatimu rapat-rapat, lalu kamu mencoba mempercayai seseorang dengan memberikannya kunci untuk membuka hatimu, yang dia lakukan hanya membuatmu terluka dan kecewa.

Hal itu tentu akan membuatmu membangun tembok lebih tinggi dan lebih tinggi lagi. Tapi percayalah, di luar sana masih banyak orang baik. 

Saat ini seseorang yang diciptakan dan ditakdirkan untukmu sedang dalam perjalanan untuk menemuimu. Suatu hari nanti kalian akan bertemu.

Suatu hari nanti.

Iya. Suatu hari nanti.

Suatu hari nanti, kau akan menyadari, bahwa ini adalah suatu proses yang harus kamu lewati, untuk menemukan kebahagiaan sejati.


Suatu hari nanti.

Minggu, 03 Desember 2017

Twice

I never thought that bad things would happen twice.

The first time I know you like me (really? Or this is just my illusion?), I never thought that would end up like this.

But I know for sure i'd rather suffering than begging.


Dear you,

Thank you to ever come in my life. You ever make me feel so special, loved, and the only one. But at the same time, you make me seem so cruel, and i'm just an option.

As I have said before, maybe I don't deserve your love. 

I wish the best for your life, your career, and your happiness.

Thank you for everything, thank you for all that has happened.


Thank you.