Selasa, 04 Oktober 2016

Depression?

Pagi ini gue tahu banget bahwa hari ini nggak akan ada kerjaan yang gue kerjain di kantor. Gue uda bawa buku dari kosan buat gue baca ngisi waktu kosong gue. Tapi sebelum gue baca buku, gue twitteran dulu dan nemulah tweet Lexy jaman baheulak yang bahas tentang depresi. Dan ya, gue sadar diri, gue di dalam tahap gejala depresi. Atau uda depresi?

Gue sekarang di dalam tahap bosan banget sama hidup gue. Hidup gue stuck di tempat. Apa yang gue kerjain di kantor itu-itu mulu dan nggak ganti-ganti. Anak sekolah aja tiap semesternya ganti pelajaran atau mata kuliah baru kan?

Kegiatan gue sehari-hari cuma di isi bangun pukul 5, berangkat pukul 7, di kantor ngerjain hal yang sama yang uda lebih dari setahun gue lakuin dan pukul 11 biasanya kerjaan gue uda kelar. Pukul 11 istirahat sampai pukul 12 dan dari pukul 12 sampai pukul 5 sore kerjaan gue nggak jelas dan gue paling nggak suka nganggur. If I can quit, i'll quit, but unfortunately i can't.

Pulang kantor pukul 5 sore, sampai kos pukul 6, dan setelah di kos gue nggak tahu mau ngapain. Kegiatan malam gue hanya diisi mainan handphone nggak jelas  atau video call sama mama papa atau adek sampai akhirnya pukul 9 malam gue tidur.

Tiap weekend hanya diisi dengan beberes kamar, nyuci baju, dan itu nggak butuh waktu seharian. Sisanya, gue hibernasi. Atau nge-mall kalau ada yang harus gue beli ataupun nonton kalau ada film yang pengen gue tonton. Atau main ke Jakarta ke tempat saudara yang hanya gue lakuin satu atau dua bulan sekali karena macetnya Jakarta nggak ketulungan.

Hidup gue berasa nggak guna. Tiap bulan gue hanya nunggu tanggal gajian lalu gue transfer ke mama papa adek dan udah gitu aja mulu sampai bosen. Kalau nggak ada mereka mungkin hidup gue lebih nggak guna lagi.

Di sini gue belum bisa nemu teman yang bisa diajak hangout ngopi cantik kaya teman-teman gue dulu. Gue sadar diri life style orang-orang di sini beda banget sama gue dan gue nggak bisa pura-pura jadi orang lain hanya untuk diterima.

Temen-temen kuliah gue sekarang di mana? Gue sadar mereka udah punya kehidupan masing-masing dan nggak seharusnya gue gangguin mereka. Gue harus bisa 'nyembuhin' gue sendiri tanpa harus ngerepotin mereka.

Entah uda berapa kalo gue di fase ini lalu gue bisa deal with the situation but sometimes perasaan itu muncul lagi. Bosan sama kerjaan banget banget banget. Jam segini aja gue bisa nulis blog kan?

Kenapa gue nggak ke psikolog? Dulu, gue pernah di satu titik di mana gue sadar gue harus ke psikolog bahkan gue ke psikiater pun udah pernah. Tapi gue rasa itu nggak cukup membantu meskipun di sini gue juga udah pernah cari info di mana psikolog atau pun psikiater yang bisa gue datengin tapi sampai sekarang itu cuma wacana dan belum gue lakuin.

Kalian yang baca ini boleh banget anggap gue gila. Boleh banget bilang gue lebay. I don't have a place or someone to share so the only thing i can do just write here. Entahlah, gue merasa dengan menulis agak sedikit ngebuat lega aja.

Gue nggak tahu sampai kapan bisa kuat, sampai kapan bisa nahan sendiri. Tapi setidaknya, gue nggak ngerepotin orang lain kan?

Udah ah, mau baca buku dulu. Bhay!