Kamis, 01 September 2016

Sampai Kapan?

Aktivitas rutin pagi gue ketika jam kerja dimulai adalah cek email. Dan begitu juga yang gue lakuin pagi kemarin. Ada yang ga biasa di inbox gue pagi itu. Ya, ada satu pesan dengan subject Farewell dan itu dari temen gue sendiri! E-mail farewell itu udah biasa, tapi kalau dari temen sendiri, dan dia belum ngomong sebelumnya, itu ngeselin.

Pada dasarnya gue orang yang cuek, masa bodoh, dan ga pedulian. Tapi kalau uda temen sendiri, gue berubah jadi orang yang tanya ini itu karena gue peduli, bukan bermaksud tanya-tanya tapi akhirnya ngegosip sana sini - like people nowadays. Tau sendiri kan orang jaman sekarang tanya kenapa sebagian karna peduli tapi lebih banyak lagi tanya kenapa karena kepo. *Kenapa bahasa gue berantakan begini? Semoga kalian tau lah ya maksud gue.

Setelah baca email itu, gue langsung line dia.


- Life must go on. Kata dia yang langsung ngebuat gue berpikir, "Kok hidup gue kaya gini terus ya? Gue kapan go on juga?" -

Dan setelah itu, kita ngobrol banyak tentang reason kenapa deseu pindah, dan gue curhat betapa ga betahnya gue di kantor. Dan apa yang kita rasain sama!

Berasa useless, nggak develop myself. Itu yang kita rasain. Bosen banget nggak sih kalau di kantor datang, mulai kerja jam delapan, ngerjain kerjaan yang nggak tentu tapi seringkali dikerjain sampai jam 11 juga uda kelar. Abis itu jam 12 sampai jam 5 sore gatau musti ngapain dan berakhir dengan mainan handphone.

Ada sih masa dimana kerjaan hectic sampe pegang handphone pun susah, tapi itu jarang banget. Rasanya bahagia banget gitu kalo gue pulang kantor dengan baterai masih 70an persen karena itu berarti hari gue berharga. Haha.

Uda lama banget gue curhat ke mama gue, "Ma, kerjaan aku tuh gitu doang. Aku tuh punya otak yang bisa dimanfaatin. Aku berasa nggak berguna. Sayang kemampuan aku." Dan seperti biasa, jawaban mama standard semacem, "Sabar mbak, kalau uda selesai kontrak 3 tahun resign. Coba ngomong ke atasan."

Iya, gue stay di sini lebih karena gue taken kontrak 3 tahun. Dan kalau belum ada 3 tahun gue resign, gue dapat penalty 87 juta! Uang dari manah? Lumayan buat dp mobil itu. Dan ngomong ke atasan, gue udah pernah bilang, minta dipindah, sayangnya belum di acc sampe sekarang :(

Saking banyaknya waktu luang, lingkungan gue dikelilingin dengan orang-orang yang nyinyir, ngaduan, cari muka, dan hobi banget nyela orang. Emang nggak semua sih, tapi nggak enak banget kan hidup dikelilingin orang yang negatif. Gue biasa kumpul sama temen-temen gue yang ketawa ketiwi ngomongin kebodohannya kita, berkhayal tentang banyak hal, bermimpi ini itu dan optimis kita bisa ngeraih itu. Fokus on our self lah intinya, nggak peduli orang luar kaya gimana.

Malam hari sebelum gue tidur, gue selalu mikir, kok hidup gue gini-gini aja? Setahun kerja di sini berasa nggak dapat ilmu apa-apa. Hidup gue seperti stag di tempat. Pengen ngelakuin sesuatu tapi juga belum tau apa. Ikut beberapa event nulis tapi sayangnya belum menang. Nyoba jualan di olshop juga nggak laku-laku haha. Subscribe sribulancer, apply beberapa kerjaan juga nggak ada yang final. Haha. Ngelanjutin nulis novel kadang tiba-tiba stag di tempat gitu.

Well, setidaknya satu hal yang harus gue syukuri. Masa sulit gue udah gue lalui. Gue bukan lagi pengangguran, gue punya kerjaan, gue nerima gaji tiap bulan yang alhamdulillah cukup buat menuhin kebutuhan gue perbulannya.

Semoga kelak, setelah masa kontrak gue abis, gue bisa dapat pekerjaan yang lebih baik dari sekarang. Aamiin.

2 komentar:

  1. Balasan
    1. Kaaaaak baru ngeh ada comment dari kakaak. Hihi.
      Ika biar di sini dulu ya, tahun depan atau tahun depannya lagi baru dipikirin mau pindah ke mana :p

      Hapus