Rabu, 10 Oktober 2012

02112011 - 01102012




Gue masih inget pertama kali gue kenal sama lo. Dan gue nggak pernah nyangka sebelumnya lo bakal segitu pentingnya buat gue, buat hidup gue. Gue sendiri masih belum ngerti, apakah perkenalan hari itu adalah suatu kesalahan? Gue nggak tahu gue nyesel atau enggak kenal sama lo tapi, KENAPA AKHIRNYA HARUS KAYA GINI?

Gue masih inget pertama kali lo buat gue ketawa, gue masih inget elo selalu bisa ngehibur gue. Gue masih inget tanggal itu, 20 November 2011. Boku no soba ni ite kite, itsumo kimi ni iru tame. Dan sekarang kebukti, itu semua gak ada artinya saat ini. Dan memang, kadang kita memang harus belajar untuk berdiri sendiri, karena bagi sebagian orang yang berjanji untuk selalu ada untukmu, akhirnya juga pergi.

Gue masih inget, gimana gue ngumpulin foto-foto jadul lo buat video pas hari ulang tahun lo. Gue bingung apa aja yang mau gue kasih di video itu, kata-kata apa yang mau gue tulis, lagu apa yang mau gue pake, tapi gue pengen kasih sesuatu ke lo. Gue nggak bisa bikin video emang, dan hasilnya pun berantakan. Di saat itu, gue cuma pengen lo nggak ngerasa sendirian. Kartu ucapan yang sebenernya gue buat juga buat lo, masih tersimpan rapi di salah satu folder di laptop gue. Bukan hanya birthday card yang masih gue simpan di laptop gue. Awal kita kenal, conversation kita selama ini, birthday video yang gue buat buat lo, foto-foto hasil jepretan lo selama di sana, video ultah buat gue, lagu-lagu lo, video-video yang gue dapet dari account youtube lo, dan folder-folder lain masih ada di latop gue yang secepatnya akan gue pindah ke satu CD yang entah nantinya mau gue apain.

Gue masih inget, di salah satu hari di bulan Juni lo hadir kembali setelah sekian lama kita sama-sama terdiam, dan hanya saling menunggu untuk memulai kembali apa yang sudah terjadi. Gue sama sekali gak pernah nyangka kedatangan lo saat itu pada akhirnya membawa suatu hal yang sebenermya nggak gue pengen, perasaan yang sebenermya gue hindari, dan peristiwa yang gue nggak pengen itu terjadi.

Gue masih inget, 5 Juli 2012, di hari ulang tahun gue, lo kasih gue lagu yang lo buat sendiri, di suatu video yang berhasil buat gue nangis haru! Lo tau gak gue waktu itu nangis di warnet gara-gara pulsa modem gue abis tapi gue penasaran banget lo kasih apa ke gue dan gue pengen liat dulu sebelum lo balik kerja. Lo tahu betapa bahagianya gue waktu itu? Lo tau gue nulis ucapan terimakasih yang panjang banget buat lo di note fb gue? Lo tau dari hal itu gue percaya harapan-harapan gue, mimpi gue, bisa tercapai di hari itu? Dapet kado dari elo-yang-gue-harepin-banget-kasih-kado, sebuah lagu yang indah yang lo ciptain sendiri, the best gift ever! Lo tau beberapa hari setelah gue download lagu itu dan gue masukin di hp gue lagu itu wajib gue denger saat gue mau tidur? Lo tau capture-an yang gue kasih liat ke lo gue jadiin dp bbm pas hari ulang tahun gue, dan capture-an dengan tulisan ‘@ikkarra’ sering banget gue jadiin dp bbm dan sekarang itulah yang jadi cover photo fb gue?

Dan di saat gue sadar, gue udah terlalu jauh bermimpi, dan menyadari bahwasanya gue nggak bisa jalan terus dan mau nggak mau gue harus berhenti, susah waktu itu buat ngelakuin itu semua. Susah buat gue ngehindarin lo, susah buat gue nglupain lo, susah buat gue nglepasin lo, susah buat gue ngerelain lo pergi, dan susah banget buat gue ikhlas, nerima kenyataan kalo memang lo sama gue nggak bisa jadi ‘kita’. Gue nunggu lo hampir 3 tahun. Gue susah buat sayang sama orang. Dan di saat gue nemu orang yang gue pikir tepat, tapi gue harus berusaha memahami situasi, berat banget buat gue nerima itu semua. Gue ‘dipaksa’ ngelepasin seseorang. Hal yang sebenernya juga nggak pengen gue lakuin. Tapi apa gue punya pilihan lain? Nungguin lo balik dua tahun lagi, muncul di depan gue, gue nggak yakin bisa. Gue nggak mau janji karena bagi gue ketika lo berjanji, itu harus lo tepati. Gue nggak tau apa yang akan terjadi besok, lusa, sebulan lagi, setahun lagi, gue nggak tahu. Pilihan gue satu-satunya ya mau nggak mau ngebiarin lo, pergi.

September 2012, bulan yang gue pikir susah banget buat gue lewatin itu semua, sebenernya gue butuh lo saat itu. Gue butuh lo banget buat nguatin gue, buat denger cerita-cerita gue. Tapi waktu itu gue bisa apa? Ngelihat lo mesra-mesraan sama cewek lain itu nyakitin gue banget banget! Dan gue semakin down. Nggak rela, nggak ikhlas, pengen marah-marah. Tapi balik lagi, gue bisa apa?

Dan di hari itu, entah kenapa lo balik lagi. Gue pikir waktu itu lo bakal bawa kabar bahagia. Ternyata gue salah. Bukan itu kabar yang mau lo kasih ke gue, tapi sebaliknya. Lo tau pas awal buka message itu gue seneng banget, lo masih inget sama gue. Tapi ternyata itu cuma sementara, senyum itu gak berlangsung lama di bibir gue. Senyum itu hanya beberapa detik bertahan. Sisanya? Tentu saja air mata :)

Berat buat gue nerima kenyataan yang lo sampein hari itu. Berat buat gue ngelewatin hari-hari gue selanjutnya. Beberapa hari tubuh gue nggak kemasukan nasi, males ngapa-ngapain, bolos kuliah, ngegalau di bbm, dan ini yang paling gue benci, nangis. Rasanya gue pengen marah, kenapa harus kaya gini? Kenapa gak happy ending? Kenapa gue harus nanggung ini semua? Kenapa harus ini yang terjadi? Sedih banget. Itu yang gue rasain. Bahkan mungkin sampai detik ini saat gue nulis tulisan ini. Rasa sesak itu masih ada di hati gue.

Tapi kadang gue ngerasa bego. Banyak mimpi yang harus gue kejar, banyak mimpi yang harus gue raih. Tapi karena masalah kaya gini bisa ngebuat gue down banget. Ngebuat gue sedih banget. Tapi apa ini adil, gue di sini nangisin dia sementara dia enak-enakan mesra-mesraan pacaran sama cewek lain? Gue bego banget ya. Gue ngerasa gue nggak sayang diri gue sendiri. Nyiksa diri sendiri. Gue pantes kan ya buat bahagia? Gue berhak kan? Gue harus terus jalan kan ya? Meski mungkin susah tapi ini yang harus gue hadapi kan? Gue harus kuat kan? Gue nggak boleh cengeng kan? Gue tetep harus tegar kan? Sabar dan ikhlasin ini semua kan?

Gue, pernah bermimpi untuk bisa sama-sama sama lo. Gue, pernah berharap Tuhan nyatuin kita pada akhirnya. Gue, pernah nangisin lo, ngegalauin lo, dan nggak lupa nyelipin nama lo di tiap doa gue. Gue, pernah nganggap lo penting banget buat hidup gue. Dan gue, pernah sayang, banget, sama lo.

Iya, gue nggak sekuat itu. Di saat gue nulis ini, dan bertekat buat ikhlas dan nerima ini semua, gue nggak tau apa gue besok bisa sekuat ini? Apa gue bisa ngelewatin hari-hari gue tanpa lo ada di sisi gue? Apa gue bisa nerima inilah kenyataan yang ada? Tapi, gue masih sayang diri gue sendiri. Gue nggak rela mata gue nangisin orang yang udah nggak peduli lagi sama gue. Gue nggak rela pikiran gue terus inget dan mikirn orang yang udah nggak mikirin gue lagi. Gue nggak rela badan gue sakit hanya karena nggak mau makan karena ngerasain yang namanya sakit hati. Gue harus bisa nerima ini semua. Gue harus ikhlas.

Kalo dulu gue pernah minta sama Tuhan nyatuin gue sama lo pada akhirnya, sekarang gue hanya minta Tuhan kasih yang terbaik buat gue, buat lo juga. Gue tahu Tuhan sayang sama gue dan pasti pengen kasih gue yang terbaik. Gue yakin Tuhan nggak akan pernah ninggalin gue sendirian. Dan semua hal yang udah terjadi selama ini, semua cobaan yang udah Dia kasih, itu salah satu cara buat gue naik kelas di mata Tuhan. Gue harus bisa ngelewatin ini semua. Gue harus kuat!

Tidak ada komentar:

Posting Komentar